Buka Rakernas IPI 2023, Wapres RI Minta Pesantren Jaga Keamanan Santri

Jumat, 11 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Surabaya, Beritasumatera.com – Undang-undang No.18 Tahun 2019 tentang Pesantren menyebutkan bahwa pesantren memiliki fungsi yang meliputi pendidikan, dakwah dan pemberdayaan masyarakat. Bahkan sebagai lembaga pendidikan yang akan mencetak generasi penerus bangsa, pesantren dituntut untuk memberikan pendidikan berkarakter sehingga menjadi pusat peradaban Islam.

Namun, sangat disayangkan, di beberapa pesantren, masih terjadi hal-hal yang menyimpang yang dilakukan oknum kyai kepada santri. Untuk itu pesantren perlu melakukan pengawasan yang ketat untuk menjaga keamanan santri.

“Yang tidak kalah penting saya minta semua pesantren di seluruh Tanah Air untuk selalu menjaga keamanan para santri, anak-anak kita yang akan menjadi generasi penerus bangsa,” tegas Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin ketika membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Ikatan Pesantren Indonesia (IPI) 2023, di Gedung Srijaya, Sukomanunggal, Surabaya, Jawa Timur (Jatim), Jumat (11/08/2023).

Dengan adanya ulah para oknum kyai tersebut, Wapres mengungkapkan, dapat merusak citra baik pesantren yang seharusnys selalu menanamkan akhlak mulia kepada santri.

“Ini hati-hati ada banyak sekarang pesantren yang mencoreng nama pesantren, adanya kekerasan seksual di beberapa pesantren,” kata Wapres mengingatkan.

“Jadi ada beberapa pesantren yang kemudian kiai-kiainya, bukan kiai itu sebenarnya, pura-pura jadi kiai itu, mosok kiai begitu. Ini yang harus kita jaga,” ujar Wapres menunjukkan kekecewaannya.

Sebagai wadah yang menaungi pesantren-pesantren di Indonesia, Wapres pun meminta IPI untuk berperan mengawasi penyimpangan-penyimpangan tersebut.

“Oleh karena itu saya minta IPI mengawasi ini, jangan sampai kita ini, apa namanya karena setitik noda kemudian pesantren dianggap tidak aman ya. Ini penting,” pinta Wapres seraya memberikan analogi.

Wapres berharap, dengan adanya pengawasan yang ketat, tidak ada lagi penyimpangan di pesantren.

“Mudah-mudahan dunia pesantren tidak dirusak oleh adanya oknum-oknum yang ingin menghancurkan Pesantren,” harap Wapres.

“Akhirnya, dengan mengucap bismillahirahmanirrahim, Rakernas Ikatan Pesantren Indonesia Tahun 2023 saya nyatakan dibuka secara resmi. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan inayah-Nya dan meridai setiap upaya yang kita lakukan dalam rangka mewujudkan bangsa dan Negara Indonesia yang maju dan sejahtera,” pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum IPI Abdul Muhaimin melaporkan, sebagai induk organisasi pesantren, IPI memiliki jaringan yang meliputi 33 dewan wilayah, dan sekitar 400 dewan cabang dengan visi mengokohkan agama, meneguhkan bangsa, serta misi Mandiri, Berdaya, dan Inovatif (MADAIN).

“Dengan adanya perhelatan nasional Ikatan Pesantren Indonesia, pesantren diharapkan mampu menjadi dinamisator di setiap lingkup wilayahnya sehingga pesantren dapat menjadi kompas kehidupan masyarakat di era disrupsi, utamanya di bidang keagamaan. Dan menjadi benteng dari masuknya berbagai faham keagamaan yang mengancam moralitas dan keutuhan bangsa,” ujarnya.

Hadir dalam acara ini, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Walikota Surabaya Eri Cahyadi, Forkopimda Jatim, para ulama se-Jatim, dan perwakilan pimpinan pesantren dari berbagai wilayah di Indonesia.

Sementara, Wapres didampingi Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, Deputi Bidang Administrasi Sapto Harjono W.S., Staf Khusus Wapres Masduki Baidlowi, Masykuri Abdillah, dan Robikin Emhas, serta Tim Ahli Wapres Johan Tedja dan Farhat Brachma. (SK/RJP-BPMI, Setwapres)

Berita Terkait

Hadiri Pertemuan FIATA RAP Meeting, Wapres RI Paparkan Potensi Industri Logistik di Asia Pasifik dalam Perdagangan Global
Beri Pembekalan kepada Capaja TNI-Polri 2024, Wapres RI Tekankan Keamanan Jelang Pilkada
Kawal Visi Indonesia Emas 2045, Wapres RI Sampaikan Tiga Pesan Strategis kepada Capaja TNI-Polri
Ancaman Terhadap Negara Semakin Kompleks, Wapres RI Minta Aparat TNI-Polri ‘Melek’ Teknologi
Tingkatkan Kerjasama Pendidikan, Indonesia dan Al-Azhar Siapkan Generasi Penerus Islam Wasathiyyah
Dukung Palestina, Indonesia-Al Azhar Perkuat Kerjasama Kemanusiaan
Tangkal Islamofobia, Wapres RI Bahas Islam Wasathiyyah dengan Grand Sheikh Al-Azhar
Kepada Peserta PPRA LXVI dan LXVII, Wapres RI Sampaikan Strategi Hadapi Tantangan dalam Pembangunan

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 15:01 WIB

Hadiri Pertemuan FIATA RAP Meeting, Wapres RI Paparkan Potensi Industri Logistik di Asia Pasifik dalam Perdagangan Global

Kamis, 11 Juli 2024 - 14:59 WIB

Beri Pembekalan kepada Capaja TNI-Polri 2024, Wapres RI Tekankan Keamanan Jelang Pilkada

Kamis, 11 Juli 2024 - 14:45 WIB

Kawal Visi Indonesia Emas 2045, Wapres RI Sampaikan Tiga Pesan Strategis kepada Capaja TNI-Polri

Kamis, 11 Juli 2024 - 12:01 WIB

Ancaman Terhadap Negara Semakin Kompleks, Wapres RI Minta Aparat TNI-Polri ‘Melek’ Teknologi

Rabu, 10 Juli 2024 - 21:45 WIB

Tingkatkan Kerjasama Pendidikan, Indonesia dan Al-Azhar Siapkan Generasi Penerus Islam Wasathiyyah

Rabu, 10 Juli 2024 - 20:42 WIB

Dukung Palestina, Indonesia-Al Azhar Perkuat Kerjasama Kemanusiaan

Rabu, 10 Juli 2024 - 16:21 WIB

Tangkal Islamofobia, Wapres RI Bahas Islam Wasathiyyah dengan Grand Sheikh Al-Azhar

Rabu, 10 Juli 2024 - 12:55 WIB

Kepada Peserta PPRA LXVI dan LXVII, Wapres RI Sampaikan Strategi Hadapi Tantangan dalam Pembangunan

Berita Terbaru

Sumatera Selatan

Warga Muba Ramai-ramai Dukung Herman Deru

Sabtu, 13 Jul 2024 - 06:29 WIB

Berita

Erick Thohir Dorong Pertamina Sebagai BUMN Kelas Global

Jumat, 12 Jul 2024 - 13:35 WIB